Mengurangi Buka-buka Social Media Adalah Pilihan Tepat

Ada terlalu banyak hal buruk dan contoh yang tidak baik di sekeliling gue sejak gue masih kecil. Tapi mau nggak mau harus gue jalanin dan gue terima sepenuhnya.

Dari sekian banyak hal, beberapa di antaranya membuat gue cukup trauma dan sering menimbulkan rasa dendam. Jujur, gue nggak mau jadi pendendam, tapi ternyata memaafkan adalah hal yang rumit. Makanya, gue kadang suka bingung kenapa orang-orang pada pengen banget balik ke masa kecil, sementara gue nggak sama sekali.

Beranjak dewasa, Tuhan ternyata masih mau menempa gue dengan banyak hal. 2015-2017 jadi periode yang penuh amarah dan rasa dendam. Sulit banget untuk mengontrolnya. Gue jadi sering banget nyusahin orang di periode itu. Banyak yang dirugikan karena gue nggak bisa mengontrol diri terhadap hal-hal yang secara mental cukup memberatkan. Ditambah lagi lingkungan yang bikin gue kadang sering kena masalah dari pihak lain.

Orang nganggep gue A, B, C dan diomongin ke sana kemari lalu dijadikan bahan bercandaan. Buat orang-orang mungkin lucu, tapi buat gue malah bikin sakit. Gue sering ngumpet di kamar mandi untuk nangis. Saat itu gue beneran nggak kuat menghadapi tekanan dari banyak pihak. Sementara gue ada di posisi nggak bisa melakukan apapun.

Di 2018, Tuhan tetap baik sama gue dengan memberikan cobaan yang luar biasa berat hahaha. Gue harus berhadapan dengan banyak orang yang ingin membawa gue pergi jauh-jauh dari tujuan awal– yang udah gue setup sejak gue lulus kuliah di tahun 2015. Sejak saat itu, gue semakin menutup diri dari keramaian. Di lain sisi, mereka malah berlaga seolah paling tahu gue itu siapa dan harus bagaimana.

Gue bahkan makin nggak nyaman berada di keramaian, mau itu konteksnya nongkrong sama teman atau ketemu keluarga besar sekalipun (pada dasarnya gue emang nggak suka ngumpul-ngumpul sih). Gue lebih suka menghabiskan waktu sendiri, atau bersama orang-orang yang satu frekuensi aja. Nelpon teman dekat sampai berjam-jam. Main game. Main musik. Pokoknya apapun yang bisa bikin gue tenang.

Memang sih, satu dua orang mungkin merasa sedih terhadap hal-hal yang gue lakukan di tahun 2018, tapi mau bagaimanapun juga gue harus menyelamatkan diri gue sendiri. Karena gue merasa akan ada banyak hal yang nantinya bisa jadi masalah besar, nggak cuma buat diri gue sendiri (terutama karir), tapi juga teman-teman dan bahkan keluarga gue.

Meski begitu gue sangat bersyukur, gue sangat bahagia di tahun 2018. Tuhan hadirkan orang-orang yang mau mendengarkan gue– yang mana baik untuk kondisi mental gue.

Masuk ke 2019, gue merasa ini jadi titik terpenting dalam hidup gue untuk lebih dewasa. Mata gue jadi kebuka lebar. Gue jadi makin sering cari tahu suatu hal, semata-mata biar dapet perspektif lain aja. Dampaknya luar biasa, gue jadi lebih tenang dan bisa memandang sesuatu nggak cuma hitam dan putih aja.

Gue jadi sering ngobrol sama ketiga security kantor (bahkan sampai detik, ketika gue udah resign pun masih suka chat mereka sekadar nanya kabar dan lain sebagainya). Gue jadi suka ngobrol sama orang-orang yang nggak punya privilege– yang secara ekonomi di bawah standar layak. Ternyata seru, dapet perspektif baru.

Nah pas masuk 2020 nih, kok ya malah berasa berat banget. Masih inget banget tuh gue, padahal tanggal 1 Januari 2020 masih berumur 40 menitan, tapi udah bikin gue ngerasa tekanan batin aja. Pengen marah, nggak bisa. Mau sedih, tapi nggak ngerti juga kenapa harus sedih. Ngerasa malu, tapi bukan gue yang salah. Campur aduklah pokoknya.

Belum lagi gue juga ngerasa hilang harapan akan suatu hal yang sebenarnya gue yakin suatu saat akan kesampaian.

Pokoknya ya, dari Januari sampai detik ini gue nulis tulisan ini, yang gue lakukan cuma banyakin berdoa dan bantu orang-orang yang bisa gue bantu aja. Karena cuma itu yang bisa bikin gue tenang.

Gue pengen banget hidup waras. Gue pengen kerja tanpa harus ada gangguan dari luar. Gue mau ngelakuin apapun tanpa harus ada intervensi. Gue mau usaha lebih keras lagi tanpa harus ngerasa malu terhadap apa yang ada saat ini.

Gue cuma takut saat ini gue sedang dalam keadaan yang tidak waras aja sih. Pengen ke psikolog tapi lagi pandemi. Repot.

__

Seiring berjalannya waktu, gue akhirnya nemu cara untuk merasa sedikit lebih tenang dari biasanya. Gue berhenti bermain social media. Ya memang nggak sepenuhnya berhenti karena kerjaan gue berhubungan dengan konten social media. Sesekali gue ngecek Instagram playground gue (yang isinya cuma ngefollow brand, NGO, dan influencer) buat nyari inspirasi konten. Biar tetep dapet ide dan insight aja.

Awal mulanya gue coba tinggalkan twitter. Sampai detik ini gue nggak pernah lihat twitter personal lagi (kecuali twitter playground gue). Terus lanjut ke Instagram. Gue nyoba dua minggu nggak aktif di IG personal. Ternyata menenangkan sekali. Hidup gue jadi lebih nggak punya beban. Soalnya, hal negatif di kehidupan nyata sangat berdampak buruk terhadap bagaimana gue merespon apapun yang negatif di social media. Bawaannya jadi emosi. Lihat Manchester United main goblok aja gue keselnya luar biasa.

Agustus ini gue udah lebih dari sebulan nggak buka IG personal. Rasanya enak banget. Masalah sih tetep ada, tetep kesel, tetep pusing sama kerjaan, tapi gue merasa lebih cepet aja gitu recovery-nya. Mood gue gampang banget balik, which is good untuk kerjaan gue.

Gue merasa, menghilang dari social media (terutama akun personal) adalah pilihan yang tepat saat ini supaya gue merasa tenang. Gue yakin Tuhan sedang merencakanan sesuatu. Sesuatu yang baik buat gue di masa depan. Aminin dong guys. Hehehe.

Foto: Pexels

2 Replies to “Mengurangi Buka-buka Social Media Adalah Pilihan Tepat”

  1. Hal yang menyentil dalam tulisan yang membuat gue ingat adalah
    “Makanya, gue kadang suka bingung kenapa orang-orang pada pengen banget balik ke masa kecil, sementara gue nggak sama sekali”

    Seneng baca tulisan yang Ekspressional. Salam kenal bro! 👏

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s